Pupuk Langka Harga Melambung Tinggi, Petani di Langowan Mengeluh

Langowan,MYmanado– Beberapa bulan ini, sebagian besar petani di wilayah Kabupaten Minahasa khususnya Kecamatan Langowan kesulitan mendapatkan pupuk. Kalaupun ada, harga pupuk itu mahalnya bukan main, selisihnya cukup tinggi dibanding kondisi normal.

“Kelangkaan pupuk selalu terjadi di setiap tahun, saat mau menanam dan masa memupuk. Itu hal biasa, tapi kelangkaan sekarang luar biasa, saya cari di tempat lain tidak ada,” keluh Deyske seorang petani jagung asal Kecamatan Langowan kepada media ini, Minggu (01/03/2021) siang.
Kini, tanaman jagung milik Deyske yang berumur 55 hari belum diberi pupuk.

Padahal, tanaman itu harusnya diberi pupuk pada umur 50 hari agar mendapatkan produksi optimal.
Ia mengungkapkan, apabila tanaman jagungnya tidak diberi pupuk, maka yang terjadi gagal panen. Sedangkan umur tanaman jagung bisa dipanen ketika menginjak usia antara 90 hari sampai 100 hari.
“Saya mencari pupuk phonska dan urea di kios resmi tidak ada, hari ini yang ada hanya pupuk organik,” ujarnya.

Keluhan Deyske juga dirasakan oleh petani Desa Sumarayar, Kecamatan Langiwan, Agam.
Agam mengaku terpaksa membeli pupuk urea senilai dengan harga yang tidak wajar.Mahalnya pupuk tersebut membuat Agamj khawatir bisa menurunkan produksi panennya. Sebab, harga pupuk yang relatif mahal, membuat Agam mengurangi pembelian pupuk.

Menurut Agam selain harganya yang mahal, persediaan pupuk bersubsidi jenis urea, sp-36, za, dan phonska makin langka dan nyaris sulit dicari di kios-kios resmi.
Ia pun terpaksa mencari pupuk sampai ke wilayah Kecamatan lainnya.

“Kalau kondisinya begini terus, produksi panen bisa merosot seperti masa tanam sebelumnya. Sejak satu bulan ini sulit dicari, harganya naik tinggi sampai keluhnya kepada MMC (megamanado.com)
Ia minta, pemerintah segera turun tangan mengatasi kelangkaan pupuk agar produksi padi musim ini bisa tumbuh normal dan tidak terserang penyakit

Tokoh pemuda tani Langowan, Yermia Mumu angkat bicara terkait kelangkaan dan harga pupuk yang melambung tinggi ini. “Tentunya saya sangat sedih melihat fenomena yang membuat pedagang dan petani sengsara. Jika ini fenomena alam mungkin semua masyarakat harus tabah menghadapinya, tapi ini saya yakini ada permainan dibalik kelangkaan pupuk subsidi ini, mafia-mafia Ini yang harus ditangkap Polisi. Panggil distributor dan pihak terkait,” ketus Yermia.

Ia berharap pihak penegak hukum bergerak cepat sehingga petani bisa terselamatkan dan Tangkap pengusaha yang menumpuk dan menyimpan pupuk subsidi dalam skala besar yang menyalahi ketentuan. Tegas Yermia. (Mymc)

Author: Redaksi MyManado

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *